@Ilmu Pendikan

pengertian teknik tempera

auto

Memahami Teknik Tempera dalam Dunia Seni Lukis

Tempera adalah teknik lukisan tradisional yang telah digunakan selama berabad-abad oleh seniman-seniman pada masa silam. Teknik ini sangat populer pada zaman Renaisans, di mana seniman-seniman besar seperti Leonardo da Vinci, Raphael, dan Michelangelo menggunakan teknik ini untuk menciptakan karya-karya indah yang masih popular hingga kini. Pengertian teknik tempera tidak bisa dipisahkan dengan campuran pigmen dan pengikat yang digunakan untuk menciptakan lukisan.

Tempera dibuat dari dua bahan utama: pigmen dan pengikat (biasanya telur atau minyak). Ketika pigmen dicampur dengan pengikat, lukisan akan terlihat sangat tahan lama, bahkan tidak terpengaruh oleh waktu. Pada masa lalu, teknik tempera digunakan untuk menciptakan karya-karya seni keagamaan dan lukisan ikon. Namun, teknik ini kini digunakan dalam beberapa jenis lukisan modern dan dianggap sebagai salah satu teknik menggambar dan melukis yang terbaik.

Sumber daya dan alat untuk teknik tempera tidak sulit ditemukan. Namun, teknik ini sangat membutuhkan waktu dan kesabaran, karena penggunaannya memerlukan keterampilan dan ketelitian yang sangat tinggi. Meskipun demikian, keindahan karya seni yang dihasilkan dari teknik ini pantas untuk dicoba dan diapresiasi. Oleh karena itu, dalam artikel ini, kami akan membahas pengertian teknik tempera secara lebih rinci dan mencakup kelebihan dan kekurangannya.

7 Penjelasan Tentang Kelebihan dan Kekurangan Teknik Tempera

1. Kelebihan teknik tempera:

Pigmen lebih stabil

Dibandingkan dengan teknik melukis lainnya, pigmen yang digunakan dalam teknik tempera sangat tahan lama. Bahkan setelah beberapa ratus tahun, warna lukisan tempera masih tetap cerah dan tidak mudah pudar.

Tampilan yang Halus dan Berkualitas Tinggi

Dibandingkan dengan cat air atau cat akrilik, teknik tempera sangat ideal untuk menciptakan tampilan lukisan yang halus dan berkualitas tinggi. Seniman dapat menciptakan transparansi dan warna cemerlang yang sulit dicapai dengan teknik melukis lainnya.

Lebih Murah dari Cat Minyak

Meskipun persiapan awalnya memakan waktu, teknik tempera jauh lebih murah daripada teknik melukis dengan cat minyak. Seniman tidak perlu mengeluarkan biaya banyak untuk membeli pasokan pernis dan cat minyak yang mahal.

Kekurangan teknik tempera :

Memerlukan Kesabaran dan Ketelitian

Proses membuat lukisan dengan teknik tempera memerlukan kesabaran dan ketelitian yang sangat tinggi. Seniman harus memastikan bahan-bahan yang digunakan sangat tepat dan persiapan awal seperti pengolesan lapisan dasar harus dicampur dengan tepat agar tidak mempengaruhi hasil akhir dari lukisan.

Kurang Fleksibel

Teknik tempera tidak bisa digunakan pada setiap jenis kanvas dan sulit digunakan pada benda-benda non-permanen seperti keramik atau plastik.

Tidak Mudah Ditemukan di Pasaran

Bahan-bahan untuk teknik tempera tidak mudah ditemukan. Terutama untuk pengikat telur yang harus dibuat langsung dari kuning telur segar. Jadi, bagi seniman modern, mungkin sulit untuk menemukan bahan-bahan ini di toko seni lokal mereka.

Tidak Mudah Digunakan oleh Orang Awam

Teknik tempera memerlukan kemampuan dan keterampilan yang sangat tinggi untuk digunakan. Orang biasa mungkin kesulitan menggunakan teknik ini tanpa terlebih dahulu belajar bagaimana melakukannya dengan benar.

Tabel: Teknik Lukisan Tempera

Jenis Bahan Karakteristik
Pigmen Pigmen yang digunakan harus berupa pigmen organik atau anorganik yang telah dihaluskan. Pigmen ini dicampur dengan pengikat untuk membentuk cat.
Pengikat Telur atau minyak adalah pengikat yang biasa digunakan dalam teknik tempera. Telur digunakan untuk membuat cat tempera dasar, sedangkan minyak digunakan sebagai pengikat untuk cat tempera yang lebih modern.
Lapisan Dasar Sebelum melukis, seniman harus membuat lapisan dasar yang terdiri dari pengikat, air, dan kapur. Lapisan ini berfungsi untuk menutupi permukaan kanvas dan mempersiapkannya agar siap untuk diwarnai.
Kanvas Kanvas terbuat dari serat alami seperti serat kapas atau linen. Kanvas yang lebih baik akan menghasilkan lukisan yang lebih baik pula.
Kuas Kuas yang digunakan harus terbuat dari rambut binatang seperti bulu angsa atau bulu kuda. Kuas ini berfungsi untuk mengaplikasikan cat ke kanvas secara perlahan dan merata.
Plate/Palet Plate atau palet digunakan untuk mencampurkan pigmen dengan pengikat. Namun, karena unsur kimia dalam pigmen dan pengikat bisa bereaksi dengan logam, lebih baik menggunakan plastik atau kaca untuk palet.

13 FAQ tentang Teknik Lukisan Tempera

1. Apa itu Teknik Lukisan Tempera?

Teknik lukisan tempera adalah teknik tradisional yang digunakan oleh seniman untuk menciptakan karya seni yang tahan lama dan berkualitas tinggi. Teknik ini melibatkan campuran pigmen dan pengikat untuk menciptakan warna dan tampilan yang terlihat halus.

2. Bagaimana cara melukis dengan teknik tempera?

Siapkan campuran pigmen dan pengikat pada plate/palet. Kemudian, aplikasikan sedikit cat pada kuas dan sapukan ke kanvas secara perlahan dan merata. Ulangi proses ini hingga warna yang diinginkan dicapai.

3. Apa saja bahan-bahan yang diperlukan untuk teknik tempera?

Bahan-bahan yang digunakan untuk teknik tempera meliputi pigmen, pengikat, kanvas, kuas, plate/palet, dan lapisan dasar.

4. Apa saja jenis pengikat yang biasa digunakan dalam teknik tempera?

Telur dan minyak adalah pengikat yang sering digunakan dalam teknik tempera. Telur digunakan dalam teknik tradisional, sedangkan minyak digunakan dalam teknik tempera modern.

5. Apakah lukisan tempera tahan lama?

Ya, lukisan tempera sangat tahan lama. Bahkan setelah berabad-abad, warna lukisan tidak mudah pudar dan masih terlihat cerah.

6. Apa saja kelebihan teknik tempera?

Kelebihan teknik tempera meliputi pigment yang stabil, tampilan halus dan berkualitas tinggi, dan biaya produksi yang lebih rendah daripada teknik lukis lainnya.

7. Apa saja kekurangan teknik tempera?

Kekurangan teknik tempera meliputi memerlukan kesabaran dan ketelitian yang tinggi, kurang fleksibel, tidak mudah ditemukan di pasaran, dan sulit digunakan oleh orang awam.

8. Bagaimana cara merawat lukisan tempera agar tahan lama?

Lukisan tempera harus disimpan di tempat yang kering dan tidak terkena sinar matahari langsung. Lukisan tersebut juga harus dibersihkan dengan hati-hati agar tidak merusak warna cat dan pigmen.

9. Apakah lukisan tempera dapat diaplikasikan pada permukaan yang tidak biasa?

Teknik tempera harus diaplikasikan pada permukaan yang dapat menampung cat dengan baik. Kanvas biasa dan benda keramik dapat menjadi permukaan yang ideal. Namun, cat tempera sulit menempel pada permukaan yang tidak porus seperti kaca atau plastik.

10. Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk membuat satu lukisan dengan teknik tempera?

Waktu yang dibutuhkan tergantung pada ukuran dan detail dari lukisan tersebut, serta keterampilan seniman. Mungkin memakan waktu beberapa jam hingga beberapa minggu untuk menyelesaikan lukisan tempera.

11. Apa arti ‘tempera’ dalam bahasa Italia?

‘Tempera’ berarti ‘dicampur’ atau ‘diaduk’ dalam bahasa Italia, merujuk pada pengolahan pigmen dan pengikat secara bersama-sama dalam teknik lukisan ini.

12. Bagaimana cara mengetahui bahan teknik tempera yang asli?

Bahan-bahan yang digunakan dalam teknik tempera harus disimpan dengan baik dan tidak dicampur dengan bahan lain. Pengikat telur, misalnya, harus dibuat dari kuning telur segar dan disimpan di tempat yang dingin dan kering.

13. Siapa seniman terkenal yang menggunakan teknik tempera?

Beberapa seniman terkenal yang menggunakan teknik tempera meliputi Leonardo da Vinci, Raphael, dan Michelangelo.

7 Kesimpulan dan Tindakan yang Dapat Dilakukan

Dalam artikel ini, kita telah membahas pengertian teknik tempera secara rinci, termasuk kelebihan dan kekurangannya. Kita juga telah mengeksplorasi bahan-bahan yang digunakan untuk teknik tempera, cara melukis dengan teknik ini, dan bagaimana merawat lukisan tempera agar tetap tahan lama.

Jadi, jika Anda tertarik untuk mencoba teknik lukisan tradisional yang elegan ini, pastikan untuk mempelajari prosesnya dengan cermat dan memperoleh bahan-bahan yang dibutuhkan. Selain itu, pastikan juga untuk merawat lukisan seni Anda agar dapat bertahan selama mungkin.

Seiring dengan kemajuan teknologi dan munculnya berbagai jenis lukisan modern, penggunaan teknik tempera mungkin tidak lagi sepopuler seperti sebelumnya. Namun, teknik ini tetap menjadi pilihan yang menarik bagi seniman yang mencari keindahan dan klasik serta elegan dalam seni lukis mereka.

Terakhir, jika Anda menyukai artikel ini dan ingin mempelajari lebih lanjut tentang teknik lukisan, pastikan untuk mencoba teknik tempera dan berbagi hasil karya Anda dengan orang-orang tercinta.

Disclaimer

Artikel ini disusun hanya untuk tujuan informasi dan edukasi saja. Penulis dan penerbit tidak bertanggung jawab atas kerugian atau konsekuensi apa pun yang mungkin terjadi akibat penggunaan informasi dalam artikel ini. Pembaca harus menggunakan informasi ini dengan bijak dan bertanggung jawab atas tindakan mereka sendiri.

You Might Also Like

No Comments

Leave a Reply